Bupati Serang: Peran ulama dibutuhkan agar

Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah bersilaturahmi dengan para ulama di Kecamatan Jawilan, Selasa. (25/2/2020).

infobanten.id |Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah menegaskan peran ulama dalam pembangunan daerah sangat dibutuhkan agar pembangunan tetap bernilai religius dan sesuai dengan norma agama. 

“Pemerintah berperan dalam program pembangunan dan ulama mengajarkan masyarakat bidang agama. Kita berbagi tugas, saling bersinergi. Kabupaten Serang tidak akan maju dan agamis tanpa keterlibatan ulama,” katanya saat pengajian akhir bulan di Kecamatan Jawilan, Selasa, (25/2/2020).

Dia juga mengaku haus dan selalu ingin mendapat nasihat dari ulama dalam proses menjalankan amanah memimpin Kabupaten Serang. 

Oleh karena itu ia membuat program pengajian bulanan dengan keliling ke setiap kecamatan untuk bisa bersilaturahmi dengan para ulama. 

“Tidak mungkin saya bisa memimpin Kabupaten Serang tanpa keterlibatan ulama. Saya ingin selalu ingin berdiskusi dan haus akan nasihat dari para ulama. Saya ingin berbagi tugas dengan para alim ulama untuk menciptakan masyarakat yang agamis,” ujarnya.

Ia menilai, perkembangan zaman yang tidak bisa dihindari juga membutuhkan ulama, agar masyarakat tidak terbawa dengan perihal yang negatif. Untuk itu, sinergi Pemkab Serang dan ulama tidak akan terhenti. 

“Ditambah pengaruh sosial media sangat kuat terhadap anak-anak. Jadi ibu-ibu sebagai madrasah pertama dan utama bagi anak-anak, harus juga dekat dengan ulama,” ujarnya. 

Selain itu, Tatu menegaskan pengajian bulanan rutin yang dilakukan oleh Pemkab Serang tidak akan dihilangkan. Sebab, beredar hoaks yang menyebutkan pengajian bulanan sudah dihilangkan oleh Pemkab Serang. 

“Bahaya kalau kegiatan pengajian ini dihilangkan, karena ini ajang  silaturahmi antar warga, antara ulama dengan pemerintah. Memang dulu dilakukan di pendopo, sekarang pengajian bulanan berkililing ke kecamatan-kecamatan,” tegas Tatu.

Dia juga menyampaikan sejumlah program bidang pendidikan, kesehatan, infrastruktur, hingga keagamaan. Sejumlah program bidang keagamaan yakni bantuan pembangunan pondok pesantren, insentif guru ngaji, insentif guru madrasah diniyah dan TPQ, hingga beasiswa bagi penghafal Alquran. 

“Kami ingin terus mendapat nasihat dari ulama dalam proses pengambilan kebijakan dan program Pemkab Serang,” ujarnya. 

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Wakil Bupati Serang Pandji Tirtayasa, Sekretaris Daerah Kabupaten Serang Tb Entus Mahmud, pejabat eselon II dan III Kabupaten Serang, para ulama, tokoh masyarakat, dan tokoh pemuda di Kecamatan Jawilan.

Ketua Forum Silaturahmi Pondok Pesantren (FSPP) Kecamatan Jawilan, Ustad Ahmad Sumiyadi menyampaikan terima kasih kepada Bupati Serang karena menyempatkan waktu bersilaturahmi dengan masyarakat dan para ulama. 

“Para ulama sangat merasakan kebersamaan dengan Ibu Bupati dan jajaran Pemkab Serang,” ujarnya. (*)